Surabaya 28-29 Mei 2008

hah…. lagi-lagi keluar kota.

Kalau dulu gw seneng banget menyambut tugas luar kota, sekarang males banget. Dulu masih sisain waktu supaya bisa menikmati sekelumit waktu menikmati kota yang dikunjungi meskipun sebentar tapi sekarang rasanya habis kelar kerjaan langsung pengen tidur di hotel & pulang.

Berangkat naik Garuda, cuma 1 jam 13 menit. Lagi-lagi sok kePDan bakal makan di pesawat karena berangkat jam 12 ternyata cuma dikasih 1 potong roti, 1 potong brownies dan 1 coklat kit-kat, Jus Apel seperti biasa.

Kalau dulu gw takut begitu pilot bersuara “flight attendant, take off position”. Sekarang ada adrenalin yang terpacu untuk merasakan pesawat mulai memainkan kecepatan penuh untuk bisa terbang. Aneh juga

1 kata yang gw inget tentang Surabaya yaitu PANAS. ternyata tak berubah. panas perih menyengat kulit.

Naik taxi bandara mahal sekali pakai patokan zona. Kantor masuk zona II dan kena 55ribu. Sampai kantor kerja dulu. Kamar hotel baru coba dibooking setelah sampai di Surabaya dan ternyata PENUH!! ya penuh banget. Semua hotel full booked. Dari hotel Garden, Plaza Surabaya, IBIS, Narita, Sahid dan entah berapa banyak lagi yang ditelepon. Jawaban tak berubah tetap penuh. Ada apa ya…?

Ada yang bilang karena pekan kebudayaan, ada yang bilang karena ulang tahun Surabaya. Tapi memang ketemu artis di Garuda, selebriti sih tepatnya. Karena menurut gw artis itu sangat berhubungan dengan seni itu sendiri dan bukan hidup glamornya. Didi Petet bisa disebut artis. Ah… jadi OOT. Tyas Mirasih (gak tau bener gak ngejanya) tapi ya kira-kira begitu deh… 1 pesawat sama gw.

Akhirnya dapat kamar di Plaza Tunjungan. Satu-satunya. Tidak ada kamar lain, kalau tidak diambil malah mungkin keburu diambil orang lain dan gawat deh masa tidur di kantor?

OK ambil. keliling Surabaya sebentar cuma liat gambaran kota lalu langsung ke hotel. Gak pake first drink meskipun dapet kuponnya. Pokoknya langsung ke kamar, mandi dan tidur.

Jam 22.15 telepon bunyi. Hmmmm… siapa ini? gak mungkin orang kantor karena mereka gak tau gw tidur di kamar berapa. Apa kejadian Samarinda terulang lagi atau hantu yang mengganggu seperti kejadian yang menimpa seorang teman. Yah.. cerita menarik juga ketika seorang teman berkunjung ke Padang dan menginap di salah satu hotel (mending gak sebut nama hotelnya), jam 1 malam ada yang bel. Siapa? Room service mengantar 2 banana split.

“Saya gak pesen pak”

Tadi ada telepon dari kamar ibu pesan 2 banana split”

“Tapi dari tadi saya tidur. Yang pesen perempuan?”

“Ya yang pesan perempuan, telepon dari kamar ibu.”

Teringat cerita teman tadi dan teringat pengalaman di Samarinda jadi lah gw putuskan untuk tidak mengangkat telepon dan melanjutkan tidur saja.

Pagi-pagi sarapan, well sarapan standar banget. Gak ada makanan khas daerah. Rasanya bagus banget kalau hotel ngasih menu sarapan khas daerah jadi yang gak sempet kemana-mana bisa nyicipin makanan daerah di hotel. Cuma nasi goreng, bihun goreng, ayam goreng, segala danish & toast, buah, jus, kentang goreng, sayur orak arik. Bintang 4 tuh…..

Tetep makan aja dah daripada gak sempet makan ntar.

“Dah sarapan bu?”

“Udah”

“Wah, saya mau ajak ibu sarapan khas makanan Surabaya. nasi pecel”

“Hayo deh. kapan lagi”

Kita ke Pecel Ponorogo Hj. Boeyatin Jl. Ketabangkali No. 51. Rame banget. Dari pagi sampe malam buka. Harganya 7rb rupiah saja. sudah termasuk rempeyek udang, tempe goreng, perkedel jagung tapi kalau mau nambah lauk lain masih bisa. Telor 2 ribu, gepuk 6 ribu, dll. Pecelnya seger beda dengan pecel yang selama ini gw coba. Pakai pete cina, kemangi dan di kuah sepertinya tercampur air asam jawa jadi rasanya seger.

Sukses perut ini bengkak dan hampir gak bisa napas karena kekenyangan.

Abis makan lalu beli oleh-oleh di toko oleh-oleh “Panen Raya” jalan Raya Nginden No 88 D telp (031) 5014525, 70178788. Cabangnya ada juga di Pasar Genteng Lt. 1, stand Q3-4-5 no telp. 532817, 5312005 dan di Genteng Besar 77A telp (031) 5357369, 70971877, fax. 5350145.

Segala makanan aneh ada di situ. Tripang, kripik jamur, jenang apel, bandeng asep. Iseng beli yang ga pernah gw makan supaya tau rasanya.

Ke kantor sebentar. tadinya pengen makan rujak cingur dulu dan beli bebek tapi gak sempet. Tadinya juga mau liat lumpur Lapindo. Gw gak tau itu jadi “objek wisata” tapi orang luar Surabaya katanya banyak yang penasaran liat lumpur Lapindo. hah…? Gak kepikiran jadi gak prediksi waktunya. Ya sudahlah…kapan-kapan aja

Langsung ke bandara, tiket tanggal 22 Mei gw pake 29 Mei berhubung ada pengunduran jadwal. Naik Garuda jadi gak ada masalah. Nunggu di gate 8 ternyata ada Angga Maliq& D’essential mau show tanggal 30 Mei’08 di Surabaya, mereka baru mendarat. Kenapa keren banget ya..biasanya gw ketemu di tempat fitnes atau di beberapa show biasa aja.

Lagi-lagi dapet roti, bolu, 1 kit-kat, dan jus apel. Ah…. gak “nendang” banget. Akhirnya sampe Jakarta juga.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: