What a day….!!

Pagi-pagi dengan jadwal rutinitas ke kantor dengan rute seperti biasa. Selepas keluar jalan dari rumah melewati jembatan layang diatas stasiun tebet menuju arah Klender dan naik jembatan layang kampung melayu. gak ada perasaan aneh tapi di sekitar jembatan layang kampungmelayu motor berasa oleng. Kayanya gak berangin pagi ini tapi kenapa oleng ya? Gak mungkin karena terpaan angin. Waktu itu sih pernah pulang malam 9.30 PM dari arah Sudirman ke Tebet, hujan deras pake angin segala jadi pas di jembatan layang ke arah Casablanca dari Tanah Abang motor jadi goyang. syeremmm… apalagi motor gw ringan, pengendaranya juga ringan. OOT.

Pokoknya gw gak yakin ini kenapa, gw kan baru akhir-akhir ini bawa motor jadi gak tau gejala ban kempes. Tapi curiga juga kalo kena kerjaan kurang ajar tukang tambal ban jadi selepas jembatan layang kampung melayu gw putuskan menepi dan ngecek ban. Feeling gw sih ban belakang yang kempes jadi motor gw standar tengah dan gw jongkok muter2 ban belakang dan yuhu keliatan itu paku nancep di lingkaran tengah ban belakang.

Cuma 10 meter dari tempat gw berdiri bertenggar tukang tambal ban yang sedang menunggu pelanggan pagi-pagi bahkan mungkin gw pelanggan pertamanya. Hebat ya bisa pas beneur tukang tambal ban memprediksi jarak sampai pengemudi menyadari ada yang ga beres di motor dan mengira kita menemukan dewa penyelamat yaitu tukang tambal ban ckck…. padahal sih dia si penyebab masalahnya.

bukannya pengen nyamperin sambil ngomong manis ke tukang tambal ban minta tolong tambelin ban yang bocor tapi pengen gw maki “lo gak punya kerjaan lain apa selain ngerusak ban-ban orang dan cari duit gak halal begini???!!” keliatan banget itu paku dah dimodif supaya bisa sukses nancep di ban.

“Wah kena paku nih mba”
“hmmm” dalam hati sih ngomong “dah tau, gw dah liat duluan. kan lo tadi duduk waktu gw berhenti 10 meter dari tempat lo dan lo pasti sedang tertawa dalam hati.
terus dia keluarin tuh paku & langsung gw ambil, setidaknya meminimalisir kemungkinan abis dia cabut terus dia buang lagi di jalanan. Setidaknya buat satu paku yang dimodif itu aja perlu usaha karena diasah sedikit ujungnya supaya tajam dan dibengkokin juga.
“dah selesai mba”
“makasih ya” sambil nyodorin 5000 perak.
“10 ribu mba”
“lah biasa juga 5000”
“ini kan tubeless, kalo ban biasa emang 5000. coba aja tanya dimana-mana juga segitu”
“gak ah. biasa juga 5000. dah nih ditambahin 2000 lagi.”
terus dia diem sambil ngerapiin duit yang gw kasih terus ngomong
“lain kali tanya dulu berapa harganya”
gw diem aja ngidupin motor sambil mengumpat dalam hati “gimana kalo gw ngomong lo cari kerjaan lain selain ngerusakin ban orang. dosa cari duit pake cara begitu.” tapi males berdebat.
langsung ngegas.
Damn… padahal baru aja beberapa hari sebelumnya gw sama keluarga gw lagi nonton investigasi di Trans TV ngomongin kerjaan gak halal tukang tambal ban dan gimana caranya untuk menghindari paku-paku ajaib ternyata kena juga. Dan damn juga karena itu ban baru, belum sampe 2 bulan umurnya tapi dah cacat. Ntar kayanya gw harus lebih hati-hati khususnya gak langsung libas segala medan. Harus hati-hati sama barang yang keliatannya sepele seperti plastik, kertas karena itu salah satu modus dengan menyelipkan paku diantara barang-barang yang kita sepelekan.

Dan setelah lewat daerah Cipinang selepas LP Cipinang ternyata sambungan Windshield motor gw sebelah kiri patah. prakkkk….. aaaarrrrgggghhhh……… mungkin karena sering gw jadiin gantungan barang-barang gw yang banyak. MIO motor kecil yang bagasinya sudah penuh hanya gara-gara hanya satu perangkat jas hujan dan gantungan dibawah jok juga paling muat plastik kecil jadi barang-barang sering digantung di stang kiri. Gw pikir karena sambungannya dari besi atau stainless steel jadi aman ternyata patah juga bhow… jadilah gw jalan pelan-pelan karena kalo kenceng sedikit aja langsung deh bunyinya heboh “brak…brak…brak…” belum lagi banyak banget polisi tidurnya dan lobang yang mengharuskan banyak ngerem.

Sampe kantor langsung cari lem besi atau segala macem yang bisa benerin paling ga sementara deh. Sama si babe yang ngurusin segala urusan teknisi di kantor gw minta lem besi terus dia bilang “ya ntar aku yang kerjain” ternyata sebelum makan siang dah beres dilem. gak tau tahan berapa lama nih.

Update news…. ternyata sebelum jam 5 ada lagi yang bantuin lagi tanpa harus gw meraung-raung & kebingungan. Si bapak OB lantai 1 cari tukang las di yard untuk ngelas sambungan windshield yang patah itu. baru aja gw ditelp OB lantai satu “mba dah di las ya.”
“lah aku gak kasih kunci motornya. kan motornya dikunci stang? gimana bawa motornya ke yard?”
“ya motornya gak dibawa mba. dicopotin windshieldnya terus windshieldnya yang dibawa ke yard buat dilas. kalo ngelasnya di motor ntar motornya kenapa-kenapa lagi”
Wah makasih banget ya pak.

ada enaknya juga jadi lady biker, banyak yang bantuin. sejauh ini yang bantuin sih supir-supir & para teknisi kantor tapi mudah-mudahan orang-orang yang ga gw kenal di jalan juga pada baek.
dulu waktu sambungan windshieldnya gak beres alias longgar juga dibantuin sama salah satu supir kantor “wah ini sih goyang-goyang karena masih kurang ring. harus ditambahin ring dulu biar ga ada ruang lagi. ntar motornya jangan dikunci stang biar bisa aku ukur spionnya dan pasangin ring.”
“emang ringnya cari dimana? bapak punya?”
“gampang, tinggal cari di belakang. di yard banyak”
pas sore mau pulang ternyata dah mantep windshieldnya.
“wah dah bagus nih spion aku. makasih ya pak.”
“iya. aku kan dah janji mo benerin.”

katanya sih sambungan spion dan windshield ini memang sering patah makanya sampe ada yang putus asa karena meskipun dah di las tapi tetep patah juga jadinya dicopot total deh tuh windshield. apa karena windshieldnya murahan atau ga original?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: