Makassar 16-18 Oktober 2008

My last journey…

Ambil penerbangan jam 12.55 WIB dan lupa kalau ternyata jam Makassar adalah 1 jam lebih cepat daripada Jakarta alias WITA. Akhirnya setelah ditambah kebiasaan penerbangan di Indonesia yang gak tepat waktu, jadilah tiba di Makassar hampir 17.00 WITA. Walah.. gimana cerita mo ke kantor? Akhirnya telepon ke kantor dan tanya bookingan hotel aja biar gw bisa langsung ke hotel aja karena gak mungkin ke kantor juga.

Eh… ternyata hotel yang biasa dipake sama kantor, penuh semua. “Lagi ada acara mba”. Kenapa tiap gw ke kantor cabang selalu berbarengan dengan acara di daerah, selalu berbarengan dengan kampanye juga.

Dapet hotel Panakukkang, di tengah kota dan jauh banget dari bandara ternyata plus macetnya.

Sendirian… hiks… biasanya gw pasti jalan2 sama orang cabang tapi berhubung ga sempet ketemu jadilah gw berkelana sendiri. Di kamar melulu males juga. Akhirnya gw cari Coto Makassar aja dan eits… mata memandang tulisan Mie Titi. Yuhu…. ini makanan inceran gw karena dah berapa kali masuk liputan wisata kuliner di TV Nasional.

Karena Coto Makassar gak ada tanda-tandanya jadi gw tanya sama receptionist dimana Coto yang enak. Gw di arahin ke Coto di belakang Mall Panakukang. “Naik becak aja mba, sekitar 5000 deh.” Iseng aja gw jalan kaki, ternyata cuma sekitar 1 km dari hotel. Ternyata becak mahal banget. Ketemu ada keramaian motor dan manusia. Kayanya yang ini deh, gw mikir2 dan berhubung mata yang rada2 rabun jadi dah agak deket baru kebaca plang yang guede banget tertulis Coto Daeng Bagadang Jl Pengayoman ruko Jasper. Semangkok coto komplit hanya 5000, nasi 1 piring 1000 & 1 ketupat cuma 500. Murah banget khan…

Abis dari coto Makassar gw jalan kaki lagi ke Mie Titi yang gak jauh dari hotel. Itung-itung buang kalori karena mo makan banyak nih. Harga porsi besar 15.000 dan porsi kecil 14.000. lucu ya cuma beda 1.000 aja tapi kayanya dari beberapa pengunjung yang gue liat yang 14.000 dipesen perempuan dan 15.000 dipesen laki2. Topping dan kuah sama aja untuk ukuran kecil & besar, yang membedakan cuma porsi mie keringnya aja. Sepertinya Mie Titi ngajarin kita untuk gak mubazir. Gw teteup pesen porsi yang gede. Hmm… sama aja seperti kuah kwetiaw siram sebenernya cuma yang bedain adalah mienya. Kwetiaw siram pake kwetiaw sementara Mie Titi itu seperti bihun yang digoreng, atau memang itu bihun gak tau juga deh karena gak nanya2 dan bukan pakar kuliner sich.

Akhirnya gw pulang dengan perut yang kenyang. Tidur juga ga bisa telentang karena perut yang terlalu penuh.

Dan ada kejadian menyeramkan yang menurut kedokteran ada bahasa ilmiahnya tapi sebagian kalangan menamakan “ketindihan setan”. Yak gw terbangun tapi gak bisa bergerak. Mata gw jelas ngeliat ruangan tapi jangankan teriak, bersuara pun gak bisa. Boro-boro mo duduk atau lari, Nengok kiri kanan pun gak bisa. Tapi gw mikir kalo memang fenomena yang gw alami itu beneran sesuai penjelasan medis berupa tidak sinkronnya saraf motorik pasti gak akan apa2, akhirnya gw pejamkan mata lagi untuk tidur dan setelah pagi gw bangun seperti biasa.

Pagi-pagi dijemput sales ke kantor, gak sarapan di hotel karena tadinya mo makan Coto yang enak tapi berhubung gak sempet karena gw salah gak ngerubah jam Jakarta jadi jam Makassar jadi langsung ke kantor dan cuma makan lontong sayur.

Makan siang di Sop Kikil Pangkep HA Rahim Jl. Poros Maros KM. 3 Tomalia. Gak berasa jauh sich tapi begitu liat di peta ternyata jauh banget dari kantor dan itungannya dah luar kota. Kikilnya masih nempel di tulang berikut sumsumnya. Enak banget & seru karena ngorek2 sumsumnya pake sumpit, biasanya orang langsung menyeruputnya dari tulang. Harga gak ngerti juga soalnya dibayarin dan gak ada daftar harganya. Makanan ini bukan makanan khas Makassar tapi khas daerah Pangkep kata yang ngajak makan. Dan yang lucunya di resto ini cuma ada 1 jenis minuman yaitu Frestea Melati.

Dan makan malam di Restoran Seafood Dinar Jl. Lamadukeleng. Gw berkutat dengan 2 kepiting telor, udang bakar dan juice terong belanda sementara yang lain berkutat dengan kerang & ikan. Sambelnya ada 4 macem dan kita disediakan piring sendiri untuk nyampur segala macem sambel itu sesuai dengan selera kita. Ada tomat ijo yang dicampur sambel, sambel terasi, sambel kacang dan sambel biasa termasuk ada mangga muda. Aduk komposisi sesuai selera dan siap makan. Sumpah kenyang banget. Orang makassar doyan banget makan. Daerah itu banyak banget resto seafood dan semuanya rame.

Setelah itu ke Somba Opu toko Sulawesi untuk beli oleh2, daerah sini memang banyak banget toko Souvenir tapi waktu kita dateng jam 21.30 WITA tinggal toko ini yang masih buka. Kaget juga ternyata karakteristik Makassar agak sama dengan Medan. Ada Terong Belanda, Markisa dan selai Srikaya yang di Makassar disebut selai Kaya. Tapi karakter selai kaya adalah berwarna coklat sedangkan Srikaya berwarna kuning tapi rasanya gak jauh berbeda. Yang bedain mungkin karakter gulanya, Selai Kaya pakai gula merah sedangkan Srikaya pakai gula putih.

Pulang ke hotel di kamar yang sama meskipun masih rada kepikiran kejadian malam sebelumnya waktu gak bisa bergerak itu tapi gw gak terlalu takut juga karena ada penjelasan ilmiahnya. Bangun pagi, sarapan di hotel yang minimalis banget cuma nasi goreng & bubur ayam. Setelah itu masuk kamar lagi beres-beres, sempet 2x mati listrik. Jam 10.30 check out terus cari makanan Makassar lain yaitu es palubutung dan es pisang ijo di restoran Hawai daerah Pantai Losari. Yang ngajak gw makan sampe tercengang-cengang karena gw makan dari hari pertama banyak banget. Abis itu kita ke Konro Karebosi yang terkenal di Jalan G. Lompobattang. Di tempat ini ada 2 macam konro yaitu yang kuah dan bakar. Tempatnya Panas tapi rame.

Segala penasaran gw tentang makanan Makassar terbayar sudah. Jadi tinggal cabut ke airport. Wuih airportnya canggih juga lho, norak deh gue….. Check in counternya kaya di Changi maklum airport baru ntar lama2 juga budukan kaya airport lainnya di Indonesia kalo kebiasaan maintain gak dijaga.

Tadinya iseng pengen beli minyak beruang yang katanya khasiatnya bagus, tapi harganya mahal banget dan yang lucunya berapa orang Makassar yang gue tanya malah gak pernah pake bahkan gak tua baunya jadi bingung juga dan batal deh.

Setelah 2 jam di udara akhirnya sampe Jakarta tercinta.

Liputan Makassar sepertinya lumayan lengkap. Sedih juga gak bisa lagi keliling daerah di Indonesia tercinta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: