Bogor trip 4-5 April 2009

Trip kali ini bukan berhubungan dengan kerjaan tapi jalan2 berhubung salah satu teman tinggal di Bogor.

Dan seharusnya yang ikut trip ini ada 4 orang. Berhubung ada gak nyambung komunikasi jadi yang satu ngilang entah kemana.

Naik bus dari Yos Sudarso tujuan Bogor, 1 jam perjalanan seharga Rp. 11,500 sampe depan Baranangsiang. Berhubung jalan sama anak Bogor jadi tinggal naik turun angkot dan ga pusing mikirin angkot nomor berapa.

Tujuan pertama pengen makan nasi bakar tapi angkot lewat depan warung baso, jadilah kita turun makan baso di jalan ….. Baru lanjut ke nasi bakar. Setelah nasi bakar kita ke Martabak Air Mancur, pengen martabak seafood tapi abis jadi beli martabak manis aja. Setelah itu meluncur ke cafe sebelah Botani Square yang punya IPB tapi pesen ini gak ada pesen itu abis jadi cuma pesen air jahe aja.

Baru setelah makan sana sini, kita pulang ke rumah teman di Bogor meskipun ga Bogor2 amat alias dah ke arah Parung.

Gelap banget, ternyata mati lampu. Wadow… yang punya rumah aja ga mau mandi karena mati lampu, apalagi gue sebagai tamu yang pertama kali nginep, letak kamar mandinya aja ga tau. Akhirnya ga berapa lama akhirnya rumah terang benderang. Langsung mandi terus tidur.

Pagi bangun tidur sarapan martabak manis yang dibeli sehari sebelumnya dan roti Bogor Permai yang katanya terkenal. Trus lanjut makan nasi pake sayur asem, tahu yun yi, ikan asin & sambel terasi. Enak betul…!! Jalan ke kota Bogor. Sementara mereka ke Katedral, gw ke FO. Gw sebel karena ketemu celana yang gw suka banget dan gw beli tanpa sungkan ternyata disini cuma 1/2 dari harga gw beli.

Nungguin mereka lama banget, dah seluruh FO dijelajahi akhirnya gw jalan kaki ke Botani Square. Keliling mall, ga nyampe 1 jam dah selesai, kecil banget mallnya (bandingin sama Jakarta, ya kecil lah bu…). Duduk di J.Co pesen yoghurt pake buah campur2. Ketemuan sama temen2 trus lanjut lagi acara makan2nya. Kita makan soto mie di deket Hotel Pangrango 3 terus langsung bablas ke MP tapi ternyata MP punya jenis lain bukan macaroni alias lasagna gulung. Kita duduk manis disitu langsung pesen lasagna gulung seporsi yang ternyata bisa buat makan bertiga dan es pala. Jadi pengen bikin es pala sendiri di rumah, kebayang segernya hhhuuuuu…..

Mau lanjut ke serabi tapi perut koq jadi kaya mau meletus gini, hujan pula dan masih ada rombongan kamapanye Golkar hari terakhir jadi males kemana2. Kita curhat2an aja dan akhirnya memutuskan untuk pulang ke Jakarta soalnya isi perut tak kunjung turun alias tetep mau meletus walaupun dah duduk berapa jam.

Kita ke Baranangsiang dan berpisah dengan temen2 disana karena semuanya beda arah. Naik bus ke arah UKI ternyata beda harga cuma 11.000, hujan deres banget huh…. dah bingung ngebayang gimana kelanjutan setelah dari UKI, ternyata sampe UKI dah reda.

Berasa jalan ke luar kota banget sementara yang orang Bogor ketawa aja karena tiap hari pulang pergi jakarta-bogor

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: