Ujung Genteng 10-12 April 2009

The unforgettable trip wannabe.

Belum bisa dibilang backpackers sih, semi lah….
Hari Kamis kan libur, kenapa ga jalan hari Kamis? para semi backpakers ini ternyata warga negara yang baik karena ingin mencontreng. Mo berangkat Kamis malem tapi karena ga tau medan tempur seperti apa berhubung akan ada agenda ganti2 angkot dan gw ga mo terdampar di antah berantah jadi berangkat Jumat pagi.

Day 1
Jumat pagi jam 7 AM kumpul di terminal lebak bulus. Gw ngebayang busnya adalah bus antar kota yang besar ternyata middle ukurannya dan bersih. Bus Parung Indah jurusan Lebak Bulus – Sukabumi, ongkos 21.000. Lama perjalanan sekitar 4 jam. Terus dari terminal Sukabumi ke Lembur Situ katanya bisa naik angkot 03 warna kuning sekali saja tapi berhubung gak ada yang tau & infonya sedikit telat (tau karena ada yang numpang WC di terminal & tanya2), jadinya kita sewa angkot ke Lembur Situ 100.000. Emang perjalanannya dah cocok untuk 14 orang karena pas banget tuh angkot.

Sampe lembur situ pas banget jamnya Shalat Jumat jadi para lelaki nyari mesjid dulu sementara cewe2 nongkrong di warung padang. Dari terminal Lembur Situ ke Ujung Genteng ada angkot sejenis L300 yang ongkosnya 30.000/orang. Dan berhubung orangnya ada 14 (lagi2 pas banget tuh mobil) jadinya dicharter aja sampe ke Ujung Genteng.

Gak ada yang nyangka medan tempurnya kaya begini, berkelok kelok. Emang sih pemandangannya indah tapi bikin pusing juga kalo harus begini selama 3 jam.

Akhirnya sampe….. PONDOK HEXA.
sounds familiar ya, tapi gak ada hubungannya sih kayanya.
Harganya 450rb/malam bentuknya dah kaya rumah ada kamar 2, kamar mandi 2, ruang tamu, meja makan, dapur, kulkas aja ada.

Taro tas2, duduk2 dan masih pada mikir sebagus apa sih daerah ini sampe orang bela2in jalan 10 jam?
Di pondok sebelah ada orang dengan dandanan yang lengkap, sepertinya mau foto pre wedding. Dalam perjalanan ke PONDOK juga ada yang foto pre wedding. Ya mudah2an tanda2 bagus deh.

Makan malam dulu, di samping PONDOK HEXA ada restoran kecil yang apik. Apa makan disitu aja ya? Sodara gw nanya menu dulu ternyata cuma ada mie rebus dan nasi goreng. What?? Akhirnya kita jalan sekitar ada mungkin 2KM mencari tempat makan. Ya.. dapet tuh restoran Anugrah Indah kalo gak salah. Buset…… ayam goreng 75.000, ikan goreng 100.000. Apanya yang backpakers nih? Mati lampu melulu pula, dah gitu pake acara lambreta bhow… sampe akhirnya salah satu dari peserta ikutan turun ke dapur buat bikin teh manis pesanan kita, ancurrr….

Kita mau liat penyu betelor, bukan penyu biasa tapi penyu hijau yang katanya bisa mencapai usia 100tahunan.

Naek ojek bhecek bhecek….. 35 rebu belum termasuk retribusi di lokasi 5,000. Gila bhoo… para tukang ojek ini bisa bersaing dengan pembalap2 paris dakar nih. Ngebut bener, jalan berkelok2, ngebut di pasir dah gitu ojek gue tertinggal sendiri dari ojek yang lain; gelap; sunyi weeerrhhhhhh…..

Akhirnya nyampe juga….

Selama nunggu itu penyu melipir ke pantai, kita diungsikan ke pantai sebelah. Ga boleh berisik, ga boleh ada cahaya.

Terus… aba2 dimulai, ternyata penyunya sudah mulai menggali dan dah mulai mengeluarkan telurnya. Jadi kita segerombolan 14 orang dan gerombolan2 lain menuju ke penyu itu. Gw pikir sih kasian juga jadinya, satu penyu dikerubutin berpuluh-puluh orang.
Buset dah…. gede banget itu penyu.

Pulangnya aja acara rally ojek lagi, seru tuh 14 motor rally pake acara salip2an pula.

Mandi terus tidur, gak ada yang mau acara begadang karena besoknya acara padat.

Day 2
Kita sewa angkot semacam KWK kalo di pinggiran Jakarta 350rb sampe tuntas beserta supir pastinya yang jadi semi tour guide.

Rute 1 kita ke Curug Cigangsa.
Masalloh bagus beneur…… Ternyata belum, itu masih yang diatas. Karena yang bagus ada di Cigangsa bawah. Kirain turunnya gampang, ternyata di tanah basah yang licin sampe pada ngesot dan celana super2 kotor tapi tiap ada aba2 “satu dua tiga” langsung pada senyum dan gaya. Ampun dah…sadar kamera banget.

Sampe di Cigangsa…duhhh ga bisa ngomong apa2, cuma bisa inget kebesaran Tuhan. Indah banget !!!

Foto2 ala turis, gw basah2in badan di kucuran air. dah gitu berjuang lagi untuk naik melalui persawahan, tanah basah. Seru !!!

Dapet kelapa 4 butir dari si pak Hendra (yang nyopir angkot) nyuci kaki di sumur sambil nimba sendiri asik juga.

Dari curug Cigangsa kita ke…..Goa Gunung Sungging. Rada2 susah menemukan goa ini kalo jalan sendiri. Gak seperti tempat wisata pada umumnya yang pake plang atau petunjuk jalan. Ke goa ini melalui perkampungan dan persawahan. Sampe di ujung salah satu sawah baru kita tau kalau dibawah sawah itulah letak goanya.
Di dalam goa itu harus bawa senter sendiri deh kalo rombongan karena satu rombongan dipersenjatai 1 petromax saja dan hasilnya orang yang berdiri paling belakang terpaksa kegelapan kalo ga bawa senter. Dan satu petromax itu dihargai 100.000.

Lanjut ke Cikaso, kalo disuruh jalan sendiri kayanya pusing.
Menuju ke curug Cikaso ini kita harus naek perahu yang maksimal diisi 15 penumpang (lagi2 pas banget untuk trip 14 orang). Retribusi 2.000/orang dan perahu tawar2 jadi 60.000. ternyata cuma lewat 1 gang (kalo itu rumah2 ya..) dari bibir sungai dah kliatan tuh deresnya air. Foto2 dan terjun… kita berenang. Seru lagi…lagi2 seru. Seger banget. Basah kuyup, ga ganti baju kita langsung cari makan.

Ada terpampang tulisan “sate kambing, sop kambing”. Pada napsu pengen loncat aja langsung untuk melahap so kambing. Kayanya pilihan tepat kan basah2an jadi makan yang anget2. 10,000 saja ternyata sudah termasuk teh manis anget. Ada sesuatu yang bikin gw bertanya-tanya, ada tampa dari tanah liat yang diisi beras dan paku2 payung gunanya untuk apa ya?

Dari Cikaso kita ke Amanda Ratu. Tempatnya adalah resort indah di muara. Di tengah pertemuan muara ada karang besar yang bentuknya seperti tanah lot, di sisi sebelah kanan pohon2 kelapa dengan view sunset dan sebelah kiri karang2 terjal. Indahnya Indonesia.

Dan akhirnya kita pulang karena perut sudah meronta jadilah kita beli makan seadanya saja di perjalanan pulang hanya 8.000 per porsi yang isinya sayur, sambel dan ayam 1 potong.

Berebutan mandi…gila aja badan lengket karena seharian jalan, ditambah lagi karena kena air di curug dan ga ganti baju. Abis itu males ngapa2in juga jadi ngobrol2 sebentar dan langsung tidur.

Day 3
Pulang!!!
Karena sudah tau medan tempur jadi ada yang pintar membeli antimo. Dan hampir semua melahapnya. Kalau waktu berangkat semua pada diem karena kaget sama jalanan yang mengalahkan kelok 44, pulangnya dah bisa nyanyi2 dan segala macem kekacauan.

Angkot ini dibooking nganterin kita sampe terminal Sukabumi langsung supaya ga pake ganti2 angkot lagi. Begitu turun angkot, pas banget jam makan siang jadi langsung nyerbu warung itu dan tentunya ga lupa foto2.

Naik bus langsung usaha tidur karena pastinya akan lama sekali di jalan. Aih…. hampir seharian tidur di jalan dong.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: